BUKAN SEKEDAR AJANG KUMPUL

Sebuah kata yang semua Orang dipastikan sudah tahu maksudnya, Walaupun dengan kadar kepahaman yang berbeda. Dan sedikit bertabrakan. BUKAN SEKEDAR AJANG KUMPUL Ingin berbagi Pengetahuan Seputar Kebiasaan / Adat Istiadat, Budaya, Kesenian serta segala bentuk hal yang memiliki nilai seni.


Menentukan Bentuk dan Gaya Pementasan

Diposting oleh Joe kancil Sabtu, 22 Oktober 2011 2 komentar

Bentuk dan gaya pementasan membingkai keseluruhan penampilan pementasan. Penting bagi sutradara untuk menentukan dengan tepat bentuk dan gaya pementasan.
Bentuk dan gaya yang dipilih secara serampangan akan mempengaruhi kualitas penampilan.

Berdasar Naskah Lakon
Mementaskan teater berdasarkan naskah lakon menjadi ciri umum teater modern. Hal ini memiliki kelebihan tersendiri, di antaranya adalah sebagai berikut. Durasi waktu dapat ditentukan dengan pasti.
Karena dialog peran sudah ditentukan dan tidak boleh ditambah atau dikurangi maka durasi pementasan dapat ditentukan. Dari serangkaian latihan yang dikerjakan secara rutin dan kontinyu ditambah dengan unsur artistik dan teknis maka lamanya pertunjukan teater berdasar naskah dapat ditetapkan.
Bahkan dalam produksi teater profesional yang semuanya dirancang dengan baik, lamanya adegan, perpindahan antaradegan, dan tanda keluar-masuk ilustrasi musik atau pencahayaan ditentukan waktunya sehingga setiap detik sangat berharga dan menentukan berhasil tidaknya pertunjukan tersebut. Arahan dialog sudah ada.
Sutradara tidak perlu menambah atau mengurangi dialog yang sudah tertulis dalam lakon kecuali punya keinginan mengadaptasinya. Tugas aktor adalah menghapalkan dialog tersebut dan mengucapkannya dalam pementasan. Dalam lakon terkadang arahan emosi berkaitan dengan dialog juga dituliskan sehingga sutrdara lebih mudah dalam memantau emosi tokoh yang diperankan aktor.
Arahan laku permainan dapat ditemukan dalam naskah. Dengan mempelajari naskah, arahan laku permainan dari awal sampai akhir dapat ditemukan. Dengan demikian, sutradara mudah dalam membuat perencanaan blocking. Konflik dan penyelesaian tidak bekembang. Karena tidak ada impovisasi, maka konflik dan penyelesaian lakon pasti. Fokus permasalahan telah ditentukan. Sutradara menjadi mudah menentukan penekanan permasalahan lakon.
Pengembangan yang dilakukan hanyalah persoalan sudut pandang. Gambaran bentuk latar kejadian dapat ditemukan dalam naskah. Lakon telah menyediakan gambaran lengkap laku perisitiwa melalui dialog tokoh-tokohnya. Gambaran ini sangat penting bagi sutradara untuk mewujudkannya di atas pentas. Kalaupun hendak melakukan adaptasi atau penyesuaian, sutradara telah mendapatkan gambarannya.
Di samping kelebihan tersebut di atas, pementasan teater berdasar naskah lakon juga memiliki kekurangan dan problem tersendiri. Jika sumber daya yang dimiliki tidak sesuai dengan kehendak lakon harus dilakukan adaptasi. Hal ini perlu dilakukan. Jika memaksakan kehendak harus sesuai dengan gagasan lakon, maka kerja sutradara akan semakin keras. Tergantung dari kekurangan sumber daya yang dimiliki.
Jika sumber daya manusia (aktor) yang kurang, maka sutradara memerlukan waktu ekstra untuk membimbing para aktornya. Jika sumber dana yang kurang maka tim poruduksi harus berusaha keras untuk memenuhi tuntutan tersebut. Jika hendak menyesuaikan dengan ketersediaan sumber daya, maka adaptasi lakon harus dilakukan. Sutradara perlu meluangkan waktu untuk melakukannya. Kreativitas aktor terbatas.
Dengan ditentukannya arah laku maka kreativitas aktor di atas panggung menjadi terbatas. Meskipun secara artistik tidak masalah, tetapi karya teater menjadi karya sutradara. Aktor tidak memiliki kebebasan penuh selain menerjemahkan konsep artistik sutradara. Tidak memungkinkan pengembangan cerita.
Cerita yang telah dituliskan oleh pengarang harus ditaati. Setuju atau tidak setuju terhadap cerita, konflik, dan penyelesaian konflik, sutradara harus mengikutinya. Jika sutradara hendak mengembangkan cerita, konflik dan mengubah cara penyelesaian, ia harus mendapatkan ijin dari penulis naskah lakon. Jika ia tetap melakukannya, maka sutradara telah melanggar kode etik dan hak karya artistik. Jika naskah lakon tersebut telah dipublikasikan dalam bentuk buku dan memiliki hak cipta maka sutradara bisa dituntut di muka hukum.

Catatan Membaca Naskah Drama

Diposting oleh Joe kancil Sabtu, 08 Oktober 2011 2 komentar

        Membaca drama berbeda dari membaca fiksi drama menceritakan sedikit tentang karakter, biasanya hanya dalam arah tahap yang pemirsa dari memainkan tidak melihat.
Kedua aktor dan pembaca, kemudian, harus membaca petunjuk tahap hati-hati dan untuk membuat kesimpulan dari apa yang dipelajari tentang karakter dalam dialog. Dari apa yang dikatakan karakter, Anda harus membangun sebuah penafsiran siapa mereka. 

Karakter
Hal pertama yang Anda ingin mendapatkan lurus tentang bermain adalah karakter, plot dalam drama sebagian besar ditentukan oleh interaksi antara KARAKTER. Jadi ada dua hal yang perlu mencari tahu:

1. Apa yang terjadi dan telah terjadi pada masing-masing karakter dan siapa mereka sebagai akibat dari peristiwa ini.
  • Kami menyebutnya "garis utama".
  • Cara yang baik untuk membentuk garis utama adalah berpikir tentang motivasi: apa yang membuat setiap bentuk karakter? Apa yang mereka inginkan, apa yang memotivasi tindakan mereka dan kata-kata? 
  • Apa yang kita mencari tahu tentang sejarah masing-masing karakter dalam bermain? Apa masa lalu mereka memberitahu kita tentang mereka sekarang? 
  • Pilih karakter untuk mengkhususkan masuk Menggunakan sejarah masa lalu yang karakter, membangun motivasi. Apa yang membuat dia hadir? Bagaimana mereka berhubungan dengan masing-masing karakter lain?
2. Bagaimana karakter berinteraksi.
  • Kami menyebutnya "garis lintas".
  • memahami bagaimana masing-masing karakter dalam setiap tingkat berhubungan satu sama lain dan untuk orang-orang di tingkat lain
  •  Apa hubungan masing-masing karakter dengan setiap karakter lain.

Plot dalam drama biasanya dalam empat bagian dari komplikasi dengan pembatalan melalui pengakuan untuk resolusi.
  • komplikasi adalah awal dari tindakan, di mana semua konflik akan diatur, kabel bisa menyeberang, orang-orang menentang satu sama lain, para pecinta tersesat dari satu sama lain dll Apa yang akan rumit dalam permainan ini?
  • pembalikan atau "PERIPETIA" adalah giliran tiba-tiba aksi dari bermain, saat ini dalam sebuah tragedi di mana pahlawan jatuh (seperti ketika Adam menggigit apel atau pembunuhan Macbeth raja). Apakah ada ternyata tiba-tiba dalam bermain ini?
  • Satu jenis krisis bisa menjadi krisis mengetahui, sebuah iluminasi pengertian, tiba-tiba, atau pengakuan (seperti ketika Oedipus akhirnya tokoh bahwa ia adalah pembunuh ia telah mencari). Apa saat-saat penting pengakuan dalam bermain? Siapa yang mengakui apa? Apa yang memberitahu kita tentang TEMA dari bermain, makna itu mengeksplorasi, pesan itu ingin menyeberang?
  • Resolusi adalah cara memainkan akan teratasi pada akhirnya. Jika itu komedi, memutar umumnya berakhir dengan pernikahan, pesta, dansa. Komedi berakhir dengan integrasi pahlawan ke dalam masyarakat. Tragedi adalah tentang isolasi pahlawan dari masyarakat, sehingga mereka biasanya berakhir dengan kematian atau pengasingan. Bagaimana akhir ini bermain? Apakah ini komedi atau tragedi? Apa yang tampaknya saat-saat paling dramatis dalam bermain? Dimana krisis?
Tema
      Cara lain untuk mendapatkan di TEMA melibatkan menaruh perhatian pada apa dramawan menekankan.
  1. Apa ide-ide dan masalah yang berulang, dibesarkan lagi dan lagi?
  2. Apa ide-ide memiliki citra, terkuat paling jelas dan / atau bahasa kiasan yang terkait dengan mereka?
  3. Apa yang akan Anda mengidentifikasi sebagai garis paling penting dalam bermain?

Moliere Biografi

Diposting oleh Joe kancil Rabu, 05 Oktober 2011 2 komentar

Molière, yang nama aslinya adalah Jean Baptiste Poquelin, Sebagai dramawan komik dia dapat disamakan dengan dramawan aliran lain seperti Aristophanes, Plautus, dan George Bernard Shaw.
Ia juga aktor drama komik terkemuka Perancis, sutradara panggung, dan ahli teori dramatis abad ke-17.
Dalam periode awal teater, didominasi oleh tragedi neoklasik formal, Molière menegaskan potensi komedi sebagai bentuk, seni yang fleksibel.Ia dilahirkan pada Jan 15, 1622 untuk Marie dan Jean Poquelin, ayahnya adalah seorang pedagang mebel Paris dan tukang melapis perabot rumah kepada raja. Jean Baptiste menerima pendidikan awal di College de Clermont, sebuah sekolah Jesuit, menjadi seorang sarjana menjanjikan Latin dan Yunani.
Meskipun ia mulai belajar hukum dan dianugerahi gelar sarjana hukum pada tahun 1642, dia berpaling dari kedua profesi hukum dan bisnis ayahnya.
Sebaliknya, ia dimasukkan (1643) suatu rombongan akting, Teater Illustre, bekerja sama dengan keluarga Béjart, mungkin karena ia telah jatuh cinta pada putri tertua mereka, Madeleine Béjart, yang menjadi majikannya. Pada kira-kira saat yang sama ia juga memperoleh nama samaran yaitu moliere.
Dengan perusahaan ini, Molière gagal dan bangkrut, lalu pergi untuk tur provinsi, terutama di Perancis selatan dan barat daya, dari sekitar 1646-1658. Selama 12 tahun ia dipoles keterampilan sebagai aktor, sutradara, administrator, dan dramawan.
Pada 1658 rombongan kembali ke Paris dan bermain sebelum Louis XIV. saudara raja menjadi pelindung Molière's; Molière kemudian dan rekan-rekannya resmi ditunjuk penyedia hiburan kepada Raja Sun sendiri.
Dalam 24 tahun berikutnya, dimulai dengan The Maidens Diejek Precious (1659), yang didirikan dia sebagai penulis drama komik yang paling populer hari, dan berakhir dengan The Imaginary Invalid (1673), Molière maju dari seorang adaptor berbakat dari Italia yang diturunkan sketsa dan seorang pemain sandiwara yang memakai extravaganzas untuk seorang penulis yang memainkan terbaik memiliki dampak tragedi abadi.
Tanpa disadari, ia membuat banyak musuh. Dramawan lain membenci percobaan terus-menerus dengan bentuk komik (seperti dalam the school for wives/Sekolah untuk Istri) dan the verse/ ayat (seperti dalam Amphitryon).
Dramawan tragedi terkenal seperti Montfleury dan Hauteroche iri keberhasilannya dengan publik dan perlindungan kerajaan yang ia menikmati. Molière menanggapi dengan memasukkan beberapa pengkritiknya ke dalam komedi sebagai buffoons dan ineffectuals.
Pada 1662 ia menikah Armande Béjart, seorang aktris 19 tahun yang adalah saudara baik Madeleine atau (karena beberapa dari saingan dramawan diklaim) putrinya oleh Molière. Mereka memiliki satu anak, Esprit-Madeleine, lahir tahun 1665. Perkawinan menyebabkan lebih dari satu pemisahan dan rekonsiliasi antara penulis naskah dan istrinya, yang 21 tahun lebih muda.
Di akhir 1660s, Molière terkena penyakit paru-paru, meskipun ia terus menulis, bertindak, langsung, dan mengelola rombongan sebagai penuh semangat seperti sebelumnya. Dia akhirnya runtuh pada 17 Februari 1673, Empat hari kemudian, pada malam tanggal 21 Februari, ia dikebumikan di Pemakaman Saint Joseph.
Tujuh tahun kemudian raja meresmikan teater nasional Perancis, Comedie Francaise, sebagai Rumah Molière.
Pengaruh kuat pada teater Molière datang dari kelompok-kelompok Commedia dell'arte Italia dengan simpanan karakter dan situasi mereka yang ditemui selama perjalanannya. Pengaruh ini telah disempurnakan dengan berbagi Molière di Bourbon Théâtre du Petit-di Paris dengan pemain Italia, dipimpin oleh pemalas dirayakan. Dalam komedi itu lagi, Molière sangat halus dalam tema dan teknik, pengaturan sebagian besar plot di dan sekitar Paris dan meningkatkan komedi Prancis neoklasik terhadap bidang kesenian dan penemuan tidak pernah dicapai sebelumnya. Ia menerapkan alexandrine, atau baris heksameter berirama dipinjam dari tragedi kontemporer, banyak yang telah dipentaskan - untuk sebuah dialog santai yang ditiru pidato percakapan.




Translator

Pengikut

backLink

Mau Tukar Link? Copy/paste code HTML berikut ke blog anda

Bukan sekedar ajang kumpul

joe kancil Theater
Kehidupan

Free Automatic Link Free Automatic Link Web Link Exchange Kostenlose Backlink Austausch Unlimited Backlink Unlimited Backlink Free Automatic Link Unlimited Backlink Unlimited Backlink Free Backlinks PlanetBlog - Komunitas Blog Indonesia

pasang iklan anda